Fahira Idris Kampanyekan Cinta Sungai

WartaSultraID—Anggota Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPD-RI) atau Senator DKI Jakarta, Fahira Idris bersama Komunitas Condet Kita Foundation dan Relawan Cinta Jakarta melakukan kegiatan susur Sungai Ciliwung.

Kegiatan susur sungai ini adalah salah satu cara untuk menanamkan rasa cinta terhadap sungai yang merupakan salah satu ekosistem paling penting di bumi dan menjadi titik lahirnya berbagai peradaban besar di dunia.

Fahira Idris mengungkapkan, pertumbuhan Kota Jakarta tidak dapat dilepaskan dari peran dan keberadaan Sungai Ciliwung yang membelah kota tersebut. Di sepanjang alirannya, Sungai Ciliwung inilah mula peradaban dan denyut aktivitas pertama Jakarta baik pada masa Tarumanagara maupun saat masih bernama Batavia.

Bahkan pada masanya, air Sungai Ciliwung menjadi sumber air bersih dan air minum. Namun, seiring perjalan waktu paradigma sungai sebagai titik peradaban yang harus dijaga dan dicintai mulai sirna digilas zaman.

 “Tantangan terberat yang kita hadapi saat ini adalah mengembalikan paradigma bahwa sungai sesungguhnya adalah ekosistem makhluk hidup dan sumber kehidupan serta tumbuhnya sebuah perabadan, bukan tempat pembuangan sampah,” ujar Fahira Idris melalui pers rilis yang diterima Warta Sultra, Senin (1/4/2019).

Fahira Idris menyampaikan, satu-satunya cara mengembalikan paradigma terhadap sungai adalah dengan mencintai sungai, dan susur sungai menjadi salah satu cara paling efektif untuk menumbuhkan cinta terhadap sungai khususnya Ciliwung.

Menurut Fahira, mengembalikan paradigma bahwa sungai sebagai ekosistem juga bisa dilakukan lewat naturalisasi sungai yang menjadi salah satu program strategis Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan. Ini karena, membangun kembali ekosistem sungai, bukan dengan memasang semen, beton atau batu, tetapi membuat ekosistem biologinya tumbuh yaitu dengan naturalisasi.

Naturalisasi, lanjut Fahira, mempunyai perbedaan yang signifikan dengan normalisasi. Karena normalisasi dalam praktik dan implementasinya hanya sungai karena hanya dilebarkan dan dikeruk saja, seperti yang dilakukan di Kali Krukut. Sementara naturalisasi lebih dari itu karena lebih komprehensif karena mengembalikan sungai dan lingkungan sekelilingnya kembali seperti semula.

Dengan naturalisasi semua potensi yang ada di sekitar sungai dihidupkan kembali. Tidak hanya sampah dan lumpur yang dikeruk tetapi lingkungan di sepanjang sungai diperbaiki sehingga bisa dimanfaatkan untuk aktivitas yang sifatnya penghijauan mulai dari dijadikan kantung-kantung air.

“Bahkan naturalisasi memungkinkan lahan di kanan kiri sungai yang kosong dijadikan pusat edukasi bagi warga untuk lebih mencintai sungai. Saya juga menyampaikan terima kasih kepada teman-teman Komunitas Condet Kita Foundation yang tidak kenal lelah mengajak warga Jakarta mencintai sungai,” kata Fahira Idris.

Sementara itu, Ahmad Maulana dari Condet Kita Foundation mengharapkan ada solusi cerdas dari semua stake holder terkait untuk mengembalikan Ciliwung sebagai sebuah sungai, bukan seperti sebuah selokan besar karena dibeton. Menurutnya, kebijakan normalisasi dengan betonisasi adalah kebijakan yang keliru.

“Warga Ciliwung ingin sungai ini kembali seperti dulu dengan penghijauan, penanaman pohon, dan pelibatan masyarakat sepanjang sungai sehingga mereka juga merasa memiliki Ciliwung sebagai bagian diri mereka sendiri,” ujar pria yang akrab disapa Bang Lantur ini.

Kegiatan susur sungai ini sendiri diikuti oleh sekitar dua puluh peserta dari berbagai komunitas diantaranya Himpunan Mahasiswa Indonesia (HMI) Jakarta Selatan, Komunitas Fotografi, Bang Japar Jakarta Timur dan beberapa alumni perguruan tinggi negeri. Demikian Fahira Idris mengakhiri rilisnya. (*WS)

Warta Nasional 

Penanggung Jawab : Sari Puspita Ayu
Penulis : Sukur
Editor : Sukur